Tiga atau Empat Apel

Tersebutlah di sebuah sekolah kecil level Elementary dipojokan kota London pada suatu masa di tahun ’80 an, seorang guru muda yang baru dua minggu mengajar di sekolah tersebut.
Hari itu dia mengajarkan pelajaran Matematika.
“Tom, kalau saya berikan padamu satu apel dan satu apel dan satu apel, berapa apel yang akan kamu punya?”
Guru tersebut bertanya dengan perlahan kepada anak berumur 7 tahun yang duduk paling depan.
Setelah beberapa saat Tom menjawab: “EMPAT!”
Dengan ekspresi kaget bin heran… karena berharap Tom akan menjawab “tiga” dengan mudahnya.
Guru tersebut sangat kecewa. “Mungkin anak ini kurang mendengarkan tadi” pikirnya.
Guru muda berkacamata bulat tersebut bertanya lagi, “emmm…Tom, dengar baik-baik yah. Jika saya memberimu satu apel dan satu apel dan satu apel, berapa apel yang akan kamu punya?”
Tom, mulai membaca wajah kecewa pada wajah ayu Bu Guru…
Lalu berpikir agak lama, sembari menekuk muka dan melakukan jarimatika…
Tetapi Tom tetap menemukan jawaban yang sama..
Dia hitung lagi supaya menemukan jawaban yang mungkin beda dan akan membuat wajah ayu Bu Guru merona ceria… tetapi hasilnya tetap sama…
“ehmmm …EMPAT….!” agak ragu-ragu dan perlahan Tom berucap…
Wajah kecewa masih tetap di wajah bu guru berkacamata oval itu.
“Ehmm… kayaknya Tom senang dengan buah Strawberry dan mungkin Tom tidak suka apel sehingga tidak bisa fokus” pikir Bu Guru ayu dan berkacamata itu….
Lalu dengan wajah ayu nan merona bahagia laksana Tamara Blezinsky bertanya lagi “Tom, kalau saya beri kamu satu strawberry dan satu strawberry dan satu strawberry. Maka berapa yang akan kamu punyai?”
Melihat wajah ceria Bu Guru, Tom menjawab cepat: “TIGA!”
Senyum kemenangan berkembang di wajah Bu Guru itu.
Tetapi sebelum terlalu bergembira dengan keberhasilan menemukan sebuah cara pendekatan baru, sekali lagi Bu Guru bertanya: “OK, sekarang kalau saya beri kamu satu apel dan satu apel dan satu apel lagi, berapa yang akan kamu punyai?”
Dengan cepat Tom menjawab, “EMPAT!”
Dengan muka terperanjat pucat, laksana semua ijazah dan sertifikat luruh ditelan angin…
Bu Guru mengeluh, ” How Tom, how?”… bagaimana mungkin….
Dalam suara yang pelan dan ragu-ragu, anak muda Tom menjawab,
“…. Karena, saya sudah memiliki satu apel di tas saya Bu….”
Dongeng atau cerita yang berasal dari almarhum ayahku ini sangat sederhana, tetapi terus membekas di hati dan pikiranku…apalagi ayahku memang seorang guru SD juga…
“kadang kita menilai dan memahami seseorang berdasarkan apa yang menurut kita benar”
“kadang kita bereaksi berdasarkan persepsi saja dan bukan pada kenyataan”
Bagaimana menurut anda?

~ oleh oretankoe pada Maret 5, 2009.

Satu Tanggapan to “Tiga atau Empat Apel”

  1. yak, setuju bahwa kita sering menilai seseorang bdasarkan persepsi bukan kenyataan, tp aku sering mempertahankan persepsiku ttg seseorang walaupun aku tahu itu bukan kenyataan, soalnya kenyataan kadang pahit sih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: